IslamiCity.com Apabila membincangkan sebarang aspek peradaban Islam, matlamat yang akhir dan dasar kreatifnya mestilah dilihat sebagai berlandaskan Al-Quran, kitab suci Islam. Budaya Islam sebenarnya “budaya Al-Quran” kerana takrif, struktur, matlamat dan kaedah untuk mencapai matlamat budaya Islam itu semuanya dihasilkan daripada seni penurunan wahyu daripada Allah kepada Nabi Muhammad S.A.W. dalam abad ketujuh Masihi. Orang Islam tidaklah sekadar mendapatkan pengetahuan tentang kebenaran hakiki daripada Al-Quran. Perkara yang juga begitu mendesak dan memaksa adalah idea-idea Al-Quran tentang alam semula jadi, tentang manusia dan semua makhluk hidup yang lain, tentang pengetahuan, tentang institusi sosial, politik dan ekonomi yang diperlukan bagi mengendalikan masyarakat yang sihat. Pendeknya, semua ini meliputi setiap cabang pembelajaran dan aktiviti kehidupan manusia. Ini bermakna bahawa dalam Al-Quran yang terdiri daripada 114 surah, terdapat prinsip-prinsip asas bagi keseluruhan budaya dan peradaban. Tanpa wahyu tentang prinsip-prinsip asal itu, budaya tidak dapat dibangunkan. Tanpa wahyu itu juga, mungkin tidak akan ada agama Islam, negara Islam, falsafah Islam, undang-undang Islam, masyarakat Islam mahupun organisasi politik dan ekonomi Islam. Seni peradaban Islam perlu juga dilihat sebagai pernyataan estetik yang berasaskan Al-Quran. Aspek budaya Islam ini harus dilihat sebagai mempunyai sifat-sifat Al-Quran dari segi asas dan motivasi. Begitulah juga seni peradaban Islam haruslah dilihat sebagai ungkapan estetika yang sama bentuknya dalam pelaksanaannya. Sesungguhnya kesenian Islam adalah kesenian Al-Quran. al-Faruqi. (1992). Atlas Budaya Islam.
QuranExplorer.com

Followers

Saturday, 17 April 2010

apko

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yahudi dan Nasrani itu sebagai teman rapat kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman rapatnya, maka sesungguhnya dia adalah dari golongan mereka itu. Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang berlaku zalim.
( سورة المائدة , Al-Maeda, Chapter #5, Verse #51)

Thursday, 15 April 2010

Al-Waqia ...(sembang2 dgn bob)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Apabila berlaku hari kiamat itu, (1)
Tiada sesiapapun yang dapat mendustakan kejadiannya. (2)
Kejadian hari kiamat itu merendahkan (golongan yang ingkar) dan meninggikan (golongan yang taat). (3)
(Ia berlaku) semasa bumi bergoncang dengan sebenar-benar goncangan. (4)
Dan gunung-ganang dihancur leburkan dengan selebur-leburnya, (5)
Lalu menjadilah ia debu yang bertebaran, (6)
Dan kamu pula menjadi tiga puak (yang berlainan keadaannya); (7)
Iaitu puak pihak kanan; alangkah bahagianya keadaan puak pihak kanan itu? (8)
Dan puak pihak kiri; alangkah seksanya keadaan puak pihak kiri itu? (9)
Dan (puak yang ketiga pula ialah) orang-orang yang telah mendahului (dalam mengerjakan kebaikan di dunia), yang akan mendahului (mencapai balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak); (10)
Mereka itulah orang-orang yang didampingkan (di sisi Allah), (11)
(Tinggal menetap) di dalam Syurga-syurga yang penuh nikmat. (12)
(Di antaranya) sekumpulan besar dari umat-umat manusia yang terdahulu; (13)
Dan sebilangan kecil dari orang-orang yang datang kemudian. (14)
(Mereka duduk di dalam Syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata; (15)
Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan. (16)
Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka; (17)
Dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir. (18)
Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya. (19) Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih, (20)
Serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini. (21)
Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya, (22)
Seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya. (23)
(Semuanya itu) sebagai balasan bagi (amal-amal baik) yang mereka telah kerjakan. (24) Mereka tidak akan mendengar dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa; (25)
Mereka hanya mendengar ucapan: Selamat! Selamat! (dari satu kepada yang lain). (26)
Dan puak kanan, alangkah bahagianya keadaan puak kanan itu? (27)
Mereka bersenang-lenang di antara pohon-pohon bidara yang tidak berduri. (28)
Dan pokok-pokok pisang yang tersusun rapi buahnya, (29)
Dan naungan yang tetap terbentang, (30)
Dan air yang sentiasa mengalir, (31)
Serta buah-buahan yang banyak, (32)
Yang tidak putus-putus dan tidak pula terlarang mendapatnya, (33)
Dan tempat-tempat tidur yang tertinggi keadaannya. (34)
Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, (35) Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), (36)
Yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya. (37)
(Semuanya itu disediakan) bagi puak kanan; (38)
Iaitu sebilangan besar dari orang-orang yang terdahulu, (39)
Dan sebilangan besar dari orang-orang yang datang kemudian. (40)
Dan puak kiri, alangkah seksanya keadaan puak kiri itu? (41)
Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak (42)
Serta naungan dari asap hitam (43)
Yang tidak sejuk dan tidak pula memberi kesenangan. (44)
Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Tuhan). (45)
Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar, (46)
Dan juga mereka selalu berkata: Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, betulkah kita akan dibangkitkan hidup semula? (47)
Dan adakah juga datuk nenek kita yang telah lalu, (akan dibangkitkan hidup semula)? (48)
Katakanlah (kepada mereka): Sesungguhnya orang-orang yang telah lalu dan orang-orang yang terkemudian, (49)
Tetap akan dihimpunkan pada masa yang ditentukan pada hari kiamat yang termaklum. (50) Kemudian, sesungguhnya kamu wahai orang-orang yang sesat yang mendustakan (kedatangan hari kiamat), (51)
Tetap akan memakan (pada hari itu) dari sebatang pokok, iaitu pokok zaqqum, (52)
Maka kamu akan memenuhi perut kamu dari pokok (yang pahit buahnya) itu, (53)
Selepas itu kamu akan meminum pula dari air panas yang menggelegak, (54)
Iaitu kamu akan minum seperti unta yang berpenyakit sentiasa dahaga dan tidak puas-puas. (55)
Inilah (jenis-jenis azab) yang disediakan untuk menyambut mereka pada hari Pembalasan itu. (56)
Kamilah yang telah menciptakan kamu (dari tiada kepada ada wahai golongan yang ingkar), maka ada baiknya kalau kamu percaya (akan kebangkitan kamu hidup semula pada hari kiamat). (57)
(Mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu memikirkan keadaan air mani yang kamu pancarkan (ke dalam rahim)? (58)
Adakah kamu yang menciptakannya atau Kami yang menciptakannya? (59)
Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan; (60)
(Bahkan Kami berkuasa) menggantikan (kamu dengan) orang-orang yang serupa kamu (tetapi tidak seperti bawaan kamu) dan berkuasa menciptakan kamu dalam bentuk kejadian yang kamu tidak mengetahuinya. (61)
Dan demi sesungguhnya, kamu telah sedia mengetahui tentang ciptaan diri kamu kali pertama, maka ada baiknya kalau kamu mengambil ingatan (bahawa Allah yang telah menciptakan kamu dari tiada kepada ada, berkuasa membangkitkan kamu hidup semula pada hari akhirat kelak). (62)
Maka (mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam? (63) Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya? (64)
Kalau Kami kehendaki, sudah tentu Kami akan jadikan tanaman itu kering hancur (sebelum ia berbuah), maka dengan itu tinggallah kamu dalam keadaan hairan dan menyesal, (65) (Sambil berkata): Sesungguhnya kami menanggung kerugian. (66)
Bahkan kami hampa (dari mendapat sebarang hasil) (67)
Selain dari itu, tidakkah kamu melihat air yang kamu minum? (68)
Kamukah yang menurunkannya dari awan (sebagai hujan) atau Kami yang menurunkannya? (69)
Kalau Kami kehendaki, Kami akan jadikan ia masin, maka ada baiknya kalau kamu bersyukur. (70)
Akhirnya, tidakkah kamu melihat api yang kamu nyalakan (dengan cara digesek)? (71) Kamukah yang menumbuhkan pokok kayunya atau Kami yang menumbuhkannya? (72)
Kami jadikan api (yang tercetus dari kayu basah) itu sebagai peringatan (bagi orang-orang yang lalaikan kebenaran hari akhirat) dan sebagai benda yang memberi kesenangan kepada orang-orang musafir. (73)
Oleh yang demikian (wahai orang yang lalai) bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar (sebagai bersyukur akan nikmat-nikmatNya itu). (74)
Maka Aku bersumpah: Demi tempat-tempat dan masa-masa turunnya bahagian-bahagian Al-Quran; (75)
Dan sebenarnya sumpah itu adalah sumpah yang besar, kalaulah kamu mengetahuinya. (76) Bahawa sesungguhnya (yang dibacakan kepada kamu) itu ialah Al-Quran yang mulia, (yang sentiasa memberi ajaran dan pimpinan), (77)
Yang tersimpan dalam Kitab yang cukup terpelihara, (78)
Yang tidak disentuh melainkan oleh makhluk-makhluk yang diakui bersih suci; (79) Al-Quran itu diturunkan dari Allah Tuhan sekalian alam. (80)
Patutkah kamu (wahai golongan yang kufur ingkar) bersikap sambil lewa terhadap keterangan-keterangan Al-Quran ini? (81)
Dan kamu jadikan sikap kamu mendustakannya (sebagai ganti) bahagian dan nasib kamu (menerima dan bersyukur akan ajarannya)? (82)
Maka alangkah eloknya kalau semasa (roh seseorang dari kamu yang hampir mati) sampai ke kerongkongnya; (83)
Sedang kamu pada masa itu (berada di sekelilingnya) menyaksikan keadaannya. (84)
Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat, (85)
Maka bukankah elok kalau kamu orang-orang yang tidak dikuasai (dan tidak tunduk kepada kekuasaan Kami); (86)
Kamu kembalikan roh itu (kepada keadaan sebelumnya) jika betul kamu orang-orang yang benar? (87)
Kesudahannya: Jika dia (yang mati itu) dari orang-orang "Muqarrabiin", (88)
Maka (dia akan beroleh) rehat kesenangan dan rahmat kesegaran, serta Syurga kenikmatan. (89)
Dan jika dia dari puak kanan, (90)
Maka (akan dikatakan kepadanya): Selamat sejahtera kepadamu, (kerana engkau) dari puak kanan. (91)
Dan jika dia dari (puak kiri) yang mendustakan (Rasulnya), lagi sesat, (92)
Maka sambutan yang disediakan baginya adalah dari air panas yang menggelegak, (93) Serta bakaran api Neraka. (94)
Sesungguhnya (segala yang disebutkan) itu adalah kebenaran yang diyakini. (95)
Oleh itu, bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar. / (96)

Tuesday, 13 April 2010

Universiti Apex...

Dzulfiqar Mashoor (HD)
KUALA LUMPUR, 13 April:
Kelayakan Universiti Sains Malaysia (USM) menerima bajet tambahan untuk Program Pemacuan Untuk Kecemerlangan (Apex) bagi tahun yang ketiga, tahun ini dipertikai.

Menurut Timbalan Pengerusi DAP Kebangsaan Dr. Tan Seng Giaw, Universiti Malaya (UM) dan Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dilihat lebih layak menerima keistimewaan tersebut.

"Banyak profesional memberitahu saya UM lebih layak, begitu juga dengan pensyarah-pensyarah (dari) UKM bertanya saya, bagaimana USM boleh dapat (Apex)," soal beliau ketika membahaskan Pembekalan Tambahan untuk KPT lewat malam semalam.

Kelayakan UM dan UKM itu, menurut beliau bukanlah diiktiraf oleh pembangkang atau KPT sendiri.

Sebaliknya, menurut beliau, pengiktirafan tersebut diberikan oleh beberapa firma penilai dunia, seperti Time Higher Education Supplement (THES).

Disebabkan itu, beliau mempertikai cadangan meluluskan Pembekalan Tambahan untuk tahun 2008 di Dewan Rakyat.

"Kalau ikut bantuan yang diterima ini, bukan setakat RM124.5 juta untuk tahun lepas (2008), (peruntukan) tahun ini pun tentu banyak lagi."

Ujarnya, KPT tidak seharusnya memberikan status Apex kepada USM berdasarkan proposal Tranforming Higher Education for Sustainable Tomorrow semata-mata.

Tegasnya lagi, KPT seharusnya melihat pencapaian serta tradisi kecemerlangan seperti kebebasan akademik dan autonomi universiti di universiti-universiti yang dinilai.

Pun begitu, beliau mendesak KPT dan USM sendiri mencapai suatu aras tanda yang lebih baik kelak, kerana wang rakyat banyak dilaburkan untuk mereputasi universiti tersebut.

Menjawab soalan Dr. Tan (Ahli Parlimen Kepong), Timbalan Menteri Kementerian Tinggi Hou Kok Chung berkata, peruntukan tersebut kebanyakannya untuk menanggung kos pengurusan, saguhati dan penggajian staff.

Beliau yang juga Ahli Parlimen Kluang, USM turut diberikan autonomi dalam menguruskan universiti, dana dan pengambilan mahasiswa sendiri.

Ahli Parlimen Padang Terap Mohd Nasir Zakaria kemudiannya meminta Hou menjelaskan pertimbangan kerajaan memberi outonimi pada USM sahaja.

Sepatutnya, menurut Nasir, semua universiti perlu diberi autonomi untuk menentukan wawasan dan halatujunya sendiri.

Turut mempertikai Hou, Ahli Parlimen Shah Alam Khalid Samad.

"Kenapa bajet tambahan 2008 baru dibahas untuk diluluskan sekarang," soalnya.

"Kalau begitu, bajet 2009 mungkin akan dibahahaskan pada tahun 2011 kelak," katanya.

Tidak bersedia dengan desakan Mohamed dan Khalid, Hou berjanji untuk menjawab secara bertulis kelak.

Friday, 9 April 2010

Guru disiplin terima 7 jahitan, cedera hidung sebab tegur pelajar bising

SH
KULIM - Geram dengan teguran guru disiplin, sekumpulan 30 pelajar sebuah sekolah menengah di sini licik mengatur strategi 'serangan balas' menyebabkan guru terbabit cedera di hidung dan menerima tujuh jahitan di dahi terkena meja yang dibaling salah seorang kumpulan pelajar terbabit.

Kejadian jam 1.00 tengah hari kelmarin berlaku selepas guru yang enggan namanya disiarkan mendakwa sedang mengelolakan mesyuarat Persatuan dan Kelab di dewan sekolah diganggu sekumpulan pelajar yang membuat bising.

Terganggu dengan tindakan itu, guru terbabit memberi teguran namun tidak diendahkan sebaliknya kumpulan pelajar terbabit mencabar guru terbabit mengambil tindakan.

“Dalam kejadian itu saya anggarkan 20 hingga 30 pelajar terlibat. Saya mengejar kumpulan pelajar tersebut bertujuan untuk tidak terus mengganggu mesyuarat yang sedang saya jalankan.

"Tanpa disedari tindakan pelajar terlibat merupakan satu rancangan yang telah dirancang. Apabila sampai di tangga, salah seorang pelajar telah bersedia menunggu di belakang dinding membaling meja ke arah saya. Saya tidak dapat mengelak dan mengenai dahi dan muka saya,” katanya, kepada Sinar Harian semalam.

Mangsa kemudiannya mendapatkan rawatan di Unit Kecemasan Hospital Kulim, sebelum dibenarkan pulang pada hari sama.

“Saya mengesyaki seorang pelajar tingkatan tiga membaling meja ke arah saya dan kejadian yang berlaku kepada saya bukan kali pertama, saya difahamkan ada kes guru diludah pelajar dan menjadi mangsa maki hamun, selain kenderaan guru turut dirosakkan termasuk seperti tayar dipancitkan dan badan kereta dicalar dengan kata-kata kesat.

"Saya sudah membuat laporan polis dan tindakan itu adalah untuk melindungi guru lain juga,” katanya

Guru terbabit yang kecewa dengan kejadian tersebut mahu pelajar terbabit dikenakan tindakan tegas termasuk buang sekolah bagi menjaga keselamatan guru yang mengajar di sekolah ini.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kulim, Superintendan Ghuzlan Saleh berkata, kes akan disiasat mengikut Seksyen 324 Kanun Keseksaan, kerana mendatangkan kecederaan dengan senjata dan jika sabit kesalahan boleh di penjara tidak kurang dari tujuh tahun.

Sementara itu, Pegawai Pelajaran Daerah Kulim, Abu Bakar Md Ali, enggan memberi sebarang kenyataan ketika ditanya mengenai kejadian itu.

Friday, 2 April 2010

Hulu S'gor dapat empat sekolah baru

Pathma Subramaniam (MK)
Apr 2, 10 7:15pm

Meskipun Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin berkata lawatannya ke Hulu Selangor hari ini bukan untuk berkempen, namun kawasan parlimen itu dijanjikan empat buah sekolah baru.

Berucap kepada 500 guru dari Hulu selangor yang dihimpunkan di Sekolah Menengah Sains Hulu Selangor, Muhyiddin mengumumkan sebuah sekolah menengah dan tiga sekolah rendah akan dibina.

Dalam ucapan 30 minitnya itu, Muhyiddin, yang juga menteri pelajaran berkata guru berperanan membawa tahap pendidikan negara ke tahap antarabangsa.

Beliau juga menggunakan sessi soal jawab selama 15 minit untuk mengulangi janji kerajaan mengkaji keperluan guru dan pelajar.

Bagaimanapun sebelum mengakhiri ucapannya, timbalan perdana menteri mengingatakan bahawa tarikh pilihan raya kecil Hulu Selangor telah diumumkan.

"Saya tidak akan berkempen hari ini tetapi saya akan datang kembali untuk berkempen pada masa yang lain.

"17 April adalah hari penamaan calon manakala 25 April pula adalah hari mengundi. Tandakan hari-hari dalam diari anda dan catatkan juga undilah Barisan Nasional," katanya sambil berseloroh.

Selesai majlis itu, Muhyiddin bergegas ke sebuah masjid di Kampung Sentosa di batang Kali.

Selepas menunaikan solat asar, beliau mengumumkan peruntukan RM2 juta untuk mengatasi masalah banjir di kampung berkenaan.

Sehubungan itu, timbalan presiden Umno mengarahkan Jabatan Kerja Raya menyempurnakan projek berkenaan dengan kadar segera selaras dengan prinsip rakyat didahulukan.

Dalam pada itu, beliau turut meluluskan permohonan Masjid Al-Sajdin di Kampung Sentosa untuk mendapatkan van jenazah dan tempat wuduk jemaah perempuan yang menelan belanja RM100,000.

Beliau bagaimanapun enggan berjumpa dengan wartawan.

Esok, Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Abdul Razak dijangka memulakan lawatannya pula untuk bermesra dan berjumpa dengan rakyat.