IslamiCity.com Apabila membincangkan sebarang aspek peradaban Islam, matlamat yang akhir dan dasar kreatifnya mestilah dilihat sebagai berlandaskan Al-Quran, kitab suci Islam. Budaya Islam sebenarnya “budaya Al-Quran” kerana takrif, struktur, matlamat dan kaedah untuk mencapai matlamat budaya Islam itu semuanya dihasilkan daripada seni penurunan wahyu daripada Allah kepada Nabi Muhammad S.A.W. dalam abad ketujuh Masihi. Orang Islam tidaklah sekadar mendapatkan pengetahuan tentang kebenaran hakiki daripada Al-Quran. Perkara yang juga begitu mendesak dan memaksa adalah idea-idea Al-Quran tentang alam semula jadi, tentang manusia dan semua makhluk hidup yang lain, tentang pengetahuan, tentang institusi sosial, politik dan ekonomi yang diperlukan bagi mengendalikan masyarakat yang sihat. Pendeknya, semua ini meliputi setiap cabang pembelajaran dan aktiviti kehidupan manusia. Ini bermakna bahawa dalam Al-Quran yang terdiri daripada 114 surah, terdapat prinsip-prinsip asas bagi keseluruhan budaya dan peradaban. Tanpa wahyu tentang prinsip-prinsip asal itu, budaya tidak dapat dibangunkan. Tanpa wahyu itu juga, mungkin tidak akan ada agama Islam, negara Islam, falsafah Islam, undang-undang Islam, masyarakat Islam mahupun organisasi politik dan ekonomi Islam. Seni peradaban Islam perlu juga dilihat sebagai pernyataan estetik yang berasaskan Al-Quran. Aspek budaya Islam ini harus dilihat sebagai mempunyai sifat-sifat Al-Quran dari segi asas dan motivasi. Begitulah juga seni peradaban Islam haruslah dilihat sebagai ungkapan estetika yang sama bentuknya dalam pelaksanaannya. Sesungguhnya kesenian Islam adalah kesenian Al-Quran. al-Faruqi. (1992). Atlas Budaya Islam.
QuranExplorer.com

Followers

Wednesday, 12 January 2011

MAHASISWA UNTUK MALAYSIA

Mahasiswa Untuk Malaysia
1.1.11 merupakan tarikh bersejarah bagi gerakan mahasiswa Malaysia. Suatu himpunan anjuran Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) yang bertemakan ‘Mahasiswa Untuk Malaysia’ telah berlangsung dengan jayanya di padang Majlis Bandaraya Petaling Jaya (MBPJ). Kehadiran pelbagai ‘front’ seperti GAMIS, KAMI, DEMA dan sebagainya menyemarakkan lagi himpunan yang dihadiri oleh aktivis mahasiswa dari seluruh pelusuk negara. Himpunan ini dilihat mampu menjadi suatu titik tolak kebangkitan mahasiswa pada tahun 2011 untuk meneruskan momentum dan aksi dalam usaha menuju Malaysia baru yang lebih gemilang.

Posisi Mahasiswa
Mahasiswa perlu sedar bahawa mereka berada pada kedudukan yang istimewa baik di dalam mahupun luar kampus. Gerakan mahasiswa merupakan sebuah gerakan yang independen dan bersifat non partisan. Mahasiswa tidak mempunyai kepentingan politik kepartian malah, mahasiswa berdiri atas susuk tubuh tersendiri untuk memainkan peranan yang aktif dalam memperjuangkan kebenaran dan keadilan.

Gerakan mahasiswa adalah berasaskan rasa tanggungjawab untuk menjaga kemaslahatan umum. Justeru, mahasiswa perlu terus konsisten dalam memperjuangkan hak mahasiswa dan rakyat. Mahasiswa perlu bersedia dengan cabaran yang bakal dihadapi pada tahun 2011 dan bertindak lebih kreatif agar gerakan anak muda sentiasa relevan berpencak dalam arus politik negara. Di samping itu, mahasiswa harus mengupayakan gerakan ini bagi mencorakkan masa depan Malaysia yang lebih terjamin.

Neraca Yang Benar dan Suluhan Ilmu
Mahasiswa harus bijak menganalisis dan menilai realiti semasa, bukan sekadar menurut dan membiarkan diri mereka hanyut dibawa arus pembodohan. Kita memerlukan neraca yang benar berteraskan prinsip kebenaran dan keadilan. Kita tidak harus membiarkan kebenaran terus dinodai. Kita tidak wajar membiarkan keadilan terus diperkosa. Mahasiswa bertanggungjawab untuk menggerakkan ‘kuasa’ generasi muda untuk memastikan pemerintahan negara berjalan seperti yang sepatutnya.

Namun begitu, kita harus mengangkat martabat diri melalui penguasaan ilmu. Ilmu merupakan asas kepada kehidupan yang lebih baik dan ia dilihat mampu menjadi suluhan bermakna kepada gerakan ini. Kita tidak mahu mahasiswa dianggap sebagai golongan bodoh yang sibuk berbicara mengenai masalah masyarakat. Penguasaan ilmu amat penting dalam menunjangi agenda perubahan dan mendepani cabaran semasa yang kian kompleks. Mahasiswa juga perlu mengelakkan berlakunya ‘bencana intelektual’ yang akhirnya mensia-siakan potensi sebenar mahasiswa. Kesannya, mahasiswa gagal terdidik sehingga lenyap budaya intelektual, hilang sensitiviti dan cenderung menjadi pelaku pasif.

Deklarasi Mahasiswa 2011

Himpunan ini turut mempersetujui tiga deklarasi yang merangkumi kata kunci Mahasiswa Untuk Mahasiswa, Mahasiswa Untuk Rakyat dan Mahasiswa Untuk Negara. Deklarasi ini dilihat bertepatan dengan aspirasi anak muda yang menginginkan keterlibatan secara lebih meluas dalam konteks pembinaan negara. Mahasiswa mahu pendirian mereka didengari dan diperhalusi, justeru keterbukaan semua pihak dalam menanggapi idea mahasiswa amat penting.
Akhir kata, saya berharap agar gerakan anak muda Malaysia dapat mengerah seluruh keringat demi memastikan tahun 2011 menjadi tahun gemilang buat mahasiswa. Kita perlu sahut cabaran untuk kembali menjadi generasi mahasiswa yang bermaruah dan tegas memperjuangkan prinsip. Kita perlu ikhlaskan niat dan lipatgandakan usaha. Perjuangan ini masih panjang dan penuh liku-liku. Apa yang pasti, kita harus lakukan sesuatu demi merealisasikan hasrat menjadi MAHASISWA UNTUK MALAYSIA. Selamat Maju Jaya!

Muhamad Faiz Ismail
Exco Majlis Perwakilan Mahasiswa Nasional (MPMN)
MPP Umum Gabungan Mahasiswa UKM sesi 2009/2010

No comments:

Post a Comment